Ucapan Agar Nikmat Yang Dikurniakan Allah Kekal Berterusan

Firman Allah SWT:
 
وَلَوْلَا إِذْ دَخَلْتَ جَنَّتَكَ قُلْتَ مَا شَاءَ اللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ ۚ إِن تَرَنِ أَنَا أَقَلَّ مِنكَ مَالًا وَوَلَدًا
 
Maksudnya: "Dan kalaulah ketika kamu masuk ke dalam ladangmu, kamu berkata Ma Sya-a Allah, La Quwwata Illa Billah (Apa yang dikehendaki oleh Allah, Tiada kekuatan melainkan dengan Allah, ketika kamu melihat aku lebih kurang harta dan anak berbanding kamu." (alKahf: 39) 
 
Ayat ini menceritakan nasihat yang diberi oleh seorang lelaki yang beriman kepada seorang kawannya yang kafir yang berasa kagum dengan dua ladang subur miliknya. Bagi menjamin ladang itu kekal terpelihara, lelaki yang beriman itu menasihati kawannya agar menyebut:
 
مَا شَاءَ اللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ
 
Inilah ungkapan yang mesti diucapkan oleh setiap individu apabila Allah mengurniakan kepadanya kebaikan, nikmat dan kelebihan. Jika seseorang itu benar-benar mengucapkan kalimah ini dalam keadaan bertawakkal kepada Allah, mengucapkannya dari jantung hati yang sedar dan faham kandungannya, bukan ucapan lidah semata-mata, pasti Allah akan memelihara kebaikan dan kelebihan tersebut untuknya. (Dari Dr. Solah Abdul Fattah alKhalidi)
Wallahu a'lam

Dua perkara yang amat menyedihkan...

Dua perkara yang amat menyedihkan:

1) Seorang lelaki yang tidak masuk ke masjid melainkan setelah menjadi jenazah.

2) seorang perempuan yang tidak menutup aurat melainkan setelah menjadi jenazah.

Wallahu a'lam

Katalah INSYAALLAH

Kata seorang lelaki kepada isterinya: "aku akan beli seekor kaldai di pasar esok hari."

Kata siisteri: "Sebutlah, InsyaAllah."

Suami: "kenapa pula? Sedangkan wang telah ada di dalam poketku, kaldai pula telah tersedia di pasar."

Keesokan harinya...

Ketika dalam perjalanan ke pasar, sisuami singgah di sebuah telaga dan menjenguk ke dalamnya. Tiba-tiba wang dari poket bajunya menggelunsur keluar dan jatuh ke dalam telaga. Dia segera membuka bajunya, dan turun ke dalam telaga untuk mengambil semula wang yang jatuh. Malangnya dia tidak menemuinya. Sedang dia berputus asa dari menjumpai wangnya semula, tanpa disedarinya datang seorang perompak lalu merompak baju yang diletakkannya di tebing telaga.

Pulanglah sisuamj ke rumahnya berjalan kaki bukan menaiki kaldai dan dalam keadaan tidak berbaju. Dia mengetuk pintu rumahnya. Siisteri yang berada di dalam rumah tidak mengetahui siapa yang mengetuk pintu, lalu bertanya: "siapa?"

Jawab sisuami: "Aku, bukalah pintu ini INSYAALLAH."

---------

Firman Allah SWT:

وَلَا تَقُولَنَّ لِشَيْءٍ إِنِّي فَاعِلٌ ذَلِكَ غَدًا ( 23 ) إِلَّا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ وَاذْكُرْ رَبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَى أَنْ يَهْدِيَنِ رَبِّي لِأَقْرَبَ مِنْ هَذَا رَشَدًا ( 24)

Maksudnya: "( 23 ) Dan janganlah engkau berkata mengenai sesuatu (yang hendak dikerjakan): "Bahawa aku akan lakukan yang demikian itu, kemudian nanti. ( 24 ) Melainkan (hendaklah disertakan dengan berkata): "Insya Allah". Dan ingatlah serta sebutlah akan Tuhanmu jika engkau lupa; dan katakanlah: "Mudah-mudahan Tuhanku memimpinku ke jalan petunjuk yang lebih dekat dan lebih terang dari ini". (AlKahfi: 23-24)

Wallahu a'lam