Sebab Yahudi Berpindah ke Madinah

Sirah dan Kisah Umat Terdahulu Jumlah paparan: 265

Ahli kitab terutamanya Yahudi amat-amat mengetahui tentang Nabi SAW. Mereka kenal akan sifat-sifat nabi akhir zaman ini dan tiada sesuatu tentang nabi akhir zaman zaman yang tersembunyi dari pengetahuan mereka, bahkan mereka mengetahui bahawa nabi akhir zaman tersebut akan berhijrah ke Madinah. Kerana itu ketika Nabi SAW sampai di Madinah terdapat ramai orang-orang Yahudi seperti Yahudi Bani Quraizhah, Bani Nadhir dan Bani Qainuqa. Cumanya para pendita Yahudi amat-amat mengharapkan Nabi akhir zaman tersebut adalah dari kalangan mereka. Agar mereka dapat bergabung dengannya untuk memerangi golongan kafir. Pengetahuan mereka dengan kebangkitan Nabi akhir zaman mendorong ramai di kalangan Yahudi yang berada di Syam berhijrah dan menetap di Madinah. 

Abu Nu'aim di dalam Dala-il al-Nubuwwah halaman 79 meriwayatkan daripada Abi Namlah (أَبِي نَمْلَةَ) yang berkata: 

كَانَتْ يَهُودُ بَنِي قُرَيْظَةَ يَدْرُسُونَ ذِكْرَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي كُتُبِهِمْ ، وَيُعَلِّمُونَ الْوِلْدَانَ بِصِفَتِهِ ، وَاسْمِهِ ، وَمُهَاجَرِهِ إِلَى الْمَدِينَةِ ، فَلَمَّا ظَهَرَ حَسَدُوا ، وَبَغُوا ، وَأَنْكَرُوا

maksudnya: "Dahulunya Yahudi Bani Quraidhah belajar tentang Rasulullah SAW dari kitab-kitab mereka. Mereka juga mengajarkannya kepada anak-anak mereka berkaitan sifat-sifat nabi akhir zaman tersebut, namanya dan penghijrahannya ke Madinah. Namun apabila nabi akhir zaman itu telah mereka temui, mereka hasad terhadapnya, melampaui batas dan mengangkarinya." 

Kata Ibn Ishak di dalam kitab sirahnya halaman 84: "Menceritakan kepadaku 'Asim bin 'Umar bin Qatadah, menceritakan kepada kami para masyaikh dari kalangan kami:

لم يكن أحد من العرب أعلم بشأن رسول الله صلى الله عليه وسلم منا ، كان معنا يهود ، وكانوا أهل كتاب ، وكنا أصحاب وثن ، فكنا إذا بلغنا منهم ما يكرهون قالوا : إن نبيا مبعوثاً الآن قد أظل زمانه نتبعه ، فنقتلكم معه قتل عاد وإرم ، فلما بعث الله رسوله اتبعناه وكفروا به ، ففينا والله وفيهم أنزل الله عز وجل : ( وَلَمَّا جَاءَهُمْ كِتَابٌ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ مُصَدِّقٌ لِمَا مَعَهُمْ وَكَانُوا مِنْ قَبْلُ يَسْتَفْتِحُونَ عَلَى الَّذِينَ كَفَرُوا فَلَمَّا جَاءَهُمْ مَا عَرَفُوا كَفَرُوا بِهِ فَلَعْنَةُ اللَّهِ عَلَى الْكَافِرِينَ ) 

maksudnya: "Belum pernah ada seorangpun dari kalangan orang Arab yang lebih mengetahui berkaitan Rasulullah SAW  berbanding kami. Dahulu bersama dengan kami orang-orang Yahudi, mereka adalah ahli kitab, manakala pula ada penyembah berhala. Dahulunya apabila berlaku perkara mereka tidak suka dari kami, mereka akan berkata: "Sesungguhnya seorang nabi akan diutuskan dalam masa terdekat ini, sekarang inilah zamannya dan kami akan mengikutinya, kami akan memerangi kamu semua bersama dengan kepimpinan nabi tersebut sepertimana peperangan 'Ad dan Iram. Namun apabila Allah mengutuskan Rasul terakhirnya kami (orang-orang Arab) yang mengikuti baginda, manakala mereka (ornag-orang Yahudi) mengkufurinya. Demi Allah diturunkan kepada kami dan mereka ayat ini: "Dan ketikamana datang kepada mereka kitab (al-Quran) dari sisi Allah yang mana kitab itu membenarkan kitab-kitab yang diturunkan kepada mereka (orang-orang Yahudi), dan mereka itu (Yahudi) sebelum turunnya al-Quran sentiasa mengharapkan memperolehi kemenangan menghadapi musuh mereka (dari kalangan bukan Yahudi). Namun ketikamana datang kepada mereka apa yang mereka mengetahuinya, mereka mengkufurinya, maka laknat ALlah ke atas orang-orang yang kafir." (al-Baqarah: 89) - (riwayat dengan Isnad yang baik)

Di kalangan orang Yahudi yang benar-benar mendalami sifat-sifat nabi akhir zaman, menunggu-nunggu kemunculannya dan bersungguh hendak menjadi pengikutnya ialah seorang lelaki yang bernama Ibn al-Haiban (ابن الهَيْبان). Perkara ini berdasarkan riwayat Ibn Ishak di dalam kitab sirahnya dari jalan al-Baihaqi di dalam sunannya dan Abu Nu'aim di dalam Dala-il al-Nubuwwah daripada 'Asim bin 'Umar bin Qatadah (عَاصِم بْن عُمَرَ بْنِ قَتَادَةَ), daripada seorang syeikh (seorang tua) dari Bani Quraizhah yang berkata: 

هَلْ تَدْرِي عَمَّ كَانَ إِسْلَامُ ثَعْلَبَةَ وَأُسَيْدٍ ابْنَيْ سَعْيَةَ ، وَأَسَدِ بْنِ عُبَيْدٍ نَفَرٌ مِنْ هُدَلَ ، لَمْ يَكُونُوا مِنْ بَنِي قُرَيْظَةَ وَلَا نَضِيرٍ كَانُوا فَوْقَ ذَلِكَ ؟
فَقُلْتُ : لَا .
قَالَ: فَإِنَّهُ قَدِمَ عَلَيْنَا رَجُلٌ مِنَ الشَّامِ مِنْ يَهُودَ ، يُقَالُ لَهُ ابْنُ الْهَيبَانِ فَأَقَامَ عِنْدَنَا ، وَاللهِ مَا رَأَيْنَا رَجُلًا قَطُّ لَا يُصَلِّي الْخَمْسَ خَيْرًا مِنْهُ ، فَقَدِمَ عَلَيْنَا قَبْلَ مَبْعَثِ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَنَتَيْنِ ، فَكُنَّا إِذَا قُحِطْنَا وَقَلَّ عَلَيْنَا الْمَطَرُ نَقُولُ لَه : يَا ابْنَ الْهَيبَانِ اخْرُجْ فَاسْتَسْقِ لَنَا ، فَيَقُولُ : لَا وَاللهِ حَتَّى تُقَدِّمُوا أَمَامَ مَخْرَجِكُمْ صَدَقَةً ، فَنَقُولُ : كَمْ نُقَدِّمُ ؟ فَيَقُولُ : صَاعًا مِنْ تَمْرٍ أَوْ مُدَّيْنِ مِنْ شَعِيرٍ ، ثُمَّ يَخْرُجُ إِلَى ظَاهِرَةِ حَرَّتِنَا وَنَحْنُ مَعَهُ فَيَسْتَسْقِي ، فَوَاللهِ مَا يَقُومُ مِنْ مَجْلِسِهِ حَتَّى تُمَرَّ الشِّعَابُ ، قَدْ فَعَلَ ذَلِكَ غَيْرَ مَرَّةٍ لَا مَرَّتَيْنِ وَلَا ثَلَاثَةً ، فَحَضَرَتْهُ الْوَفَاةُ فَاجْتَمَعْنَا إِلَيْهِ ، فَقَالَ : يَا مَعْشَرَ يَهُودَ مَا تَرَوْنَهُ أَخْرَجَنِي مِنْ أَرْضِ الْخَمْرِ وَالْخَمِيرِ إِلَى أَرْضِ الْبُؤْسِ وَالْجُوعِ ؟ فَقُلْنَا : أَنْتَ أَعْلَمُ ، فَقَالَ : إِنَّهُ إِنَّمَا أَخْرَجَنِي أَتَوَقَّعُ خُرُوجَ نَبِيٍّ قَدْ أَظَلَّ زَمَانُهُ ، هَذِهِ الْبِلَادُ مُهَاجَرُهُ ، فَأَتَّبِعُهُ ؛ فَلَا تُسْبَقُنَّ إِلَيْهِ إِذَا خَرَجَ يَا مَعْشَرَ يَهُودَ ، فَإِنَّهُ يَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَيَسْبِي الذَّرَارِيَّ وَالنِّسَاءَ مِمَّنْ خَالَفَهُ ، فَلَا يَمْنَعْكُمْ ذَلِكَ مِنْهُ . ثُمَّ مَاتَ .
فَلَمَّا كَانَتْ تِلْكَ اللَّيْلَةُ الَّتِي افْتُتِحَتْ فِيهَا قُرَيْظَةُ ، قَالَ أُولَئِكَ الْفِتْيَةُ الثَّلَاثَة ، وَكَانُوا شُبَّانًا أَحْدَاثًا : يَا مَعْشَرَ يَهُودَ ؛ لَلَّذِي كَانَ ذَكَرَ لَكُمُ ابْنُ الْهَيبَانِ . قَالُوا : مَا هُوَ به . قَالُوا : بَلَى وَاللهِ لَهُوَ يَا مَعْشَرَ الْيَهُودِ ، إِنَّهُ وَاللهِ لِصِفَتِه . ثُمَّ نَزَلُوا فَأَسْلَمُوا وَخَلَّوْا أَمْوَالَهَمْ وَأَوْلَادَهُمْ وَأَهَالِيَهُمْ . قَالَ : وَكَانَتْ أَمْوَالُهُمْ فِي الْحِصْنِ مَعَ الْمُشْرِكِينَ ، فَلَمَّا فُتِحَ رُدَّ ذَلِكَ عَلَيْهِمْ

maksudnya: "Tahukah kamu tentang apa Islamnya Tha'labah (ثَعْلَبَةَ ) dan Usaid (أُسَيْدٍ) dua orang anak Sa'yah (ابْنَيْ سَعْيَةَ)? demikian juga Asad bin Ubaid (أَسَدِ بْنِ عُبَيْدٍ) satu kaum dari Hudal (هُدَلَ), mereka bukan dari kalangan Bani Quraidzhah mahupun Bani Nadhir." AKu menjawab: "Tidak tahu." Kata orang tua itu: "Ada seorang lelaki Yahudi dari Sham datang kepada kami, dia digelar Ibn al-Haiban, dia duduk bersama dengan kami. Demi ALlah, aku belum pernah berjumpa dengan seroang yang tidak menunaikan solat lima waktu yang lebih baik darinya. Dia datang kepada kami dua tahun sebelum pengutusan Rasulullah SAW. Bila berlaku kemarau, kami akan berkata kepadanya: "Wahai Ibn al-Haiban, keluarlah dan mohonlah diturunkan hujan untuk kita." Dia menjawab: "Tidak, demi ALlah (aku tidak akan melakukannya), sehinggalah terlebih dahulu kamu semua meletakkan hadapan rumah kamu sedekah." Kami berkata kepadanya:  "Berapa banyak yang perlu kami keluarkan?" Dia menjawab: "Satu gantang tamar atau dua cupak barli yang diletakkan di lapangan kawasan Harrah kita." dan kami semua bersama dengannya, lalu dia memohon diturunkan hujan. DEmi Allah, belumpun dia bangun dari tempat duduknya sehingga di datangkan awan hujan dan dia telah melakukan hal seperti itu lebih dari sekali, lebih dari dua dan lebih dari tiga kali. Ketika dia sakit sebelum meninggal dunia, kami berkumpul kepadanya dan dia berkata: "Wahai sekelian orang-orang Yahudi. Apakah sebab yang mengeluarkan aku dari bumi yang kaya dan subur ke bumi yang kering dan miskin ini? Kami menjawab: "Kamu yang lebih tahu." Jawab beliau: "Sesungguhnya yang mengeluarkan aku ke sini ialah bahawa Nabi akhir zaman akan keluar dalam masa terdekat dan inilah negeri hijrahnya, aku mahu mengikutinya. Maka jangan lewat dari mengikutinya wahai sekelian orang Yahudi. Sesungguhnya akan berlaku pertumpahan darah, anak-anak akan kehilangan bapanya, para wanita dan kehilangan suaminya bagi sesiapa yang menentangnya. Maka jangan pastikan kamu bersama dengannya." Kemudian lelaki itupun mati. Pada malam dibukanya Quraidzah, tiga orang pemuda ini (Tha'labah, Usaid dan Asad) berkata: "Wahai sekelian orang Yahudi, (Muhammad itulah) Sungguh apa yang disebutkan kepada kamu semua oleh Ibn al-Haiban." Jawab orang-orang Yahudi: "Bukan dia (Muhammad)." Kata mereka bertiga: "Bahkan demi Allah, dialah (Muhammad) wahai sekeliau Yahudi, dia (Muhammad) memiliki sifat-sifat yang disebutkan." Setelah itu mereka bertiga memeluk Islam dan meninggalkan harta-harta, anak-anak dan keluarga mereka." Kata lelaki tua itu: "Harta mereka di Hisn bersama orang-orang musyrikin. Ketikamana berlaku peristiwa fath (Mekah) dikembalikan semula semuanya kepada mereka." (Kisah ini disebut juga oleh al-Albani di dalam Sahih al-SIrah, halaman: 60) 

Dalam riwayat daripada Syu'aib bin Syu'aib daripada bapanya daripada datuknya yang berkata:

كَانَ بِمَرِّ الظّهْرَانِ رَاهِبٌ مِنَ الرُّهْبَانِ يُدْعَى عِيصًا مِنْ أَهْلِ الشَّامِ ، وَكَانَ متخفرا بالعاص بن وائل ، وَكَانَ اللَّهُ قَدْ آتَاهُ عِلْمًا كَثِيرًا ، وَكَانَ يَلْزَمُ صَوْمَعَةً لَهُ ، وَيَدْخُلُ مَكَّةَ فِي كُلِّ سَنَةٍ ، فَيَلْقَى النَّاسَ ، وَيَقُولُ : إِنَّهُ يُوشِكُ أَنْ يُولَدَ فِيكُمْ مَوْلُودٌ يَا أَهْلَ مَكَّةَ ، يَدِينُ لَهُ الْعَرَبُ ، وَيَمْلِكُ الْعَجَمَ ، هَذَا زَمَانُهُ ، وَمَنْ أَدْرَكَهُ وَاتَّبَعَهُ أَصَابَ حَاجَتَهُ ومن أدركه فخالفه أخطأ حاجته ، وباللَّه مَا تَرَكْتُ أَرْضَ الْخَمْرِ وَالْخَمِيرِ وَالْأَمْنِ ، وَلَا حَلَلْتُ بِأَرْضِ الْجُوعِ وَالْبُؤْسِ وَالْخَوْفِ إِلَّا فِي طَلَبِهِ

maksudnya: "Dahulu di Marr al-Zahran ada seorang pendita (rahib) dikenali sebagai 'Iesh berasal dari Syam. Beliau mendapat perlindungan dengan al-'Ash bin Wa-il. Allah telah mengurniakan kepadanya ilmu yang banyak, dia pula seorang yang sentiasa berada di sauma'ah (tempat ibadah berupa menara). Dia akan menziarahi Mekah satiap tahun, bertemu dengan orang ramai (di Mekah) dan berkata: "Sesungguhnya tidak lama lagi akan dilahirkan dalam kalangan kamu seorang anak wahai sekelian orang Mekah. Orang Arab akan menganuti agama yang dibawanya dan dia akan menguasai sekelian orang-orang ajam. Inilah zamannya. Sesiapa yang berjumpa dengannya dan mengikutnya orang itu menetapi keperluannya. Sesiapanya yang berjumpa dengannya namun menentangnya, maka orang itu telah tersasar dari keperluannya. Demi Allah tidak aku tinggalkan negeri yang kaya, subur dan aman, tidak aku berada di negeri yang miskin, kontang dan tidak aman melainkan kerana mencarinya (nabi yang terakhir)." (al-Bidayah wa al-Nihayah 2/272)  

Cetak
Wallahu a'lam