Allah Memperkenankan Doa Melalui Jalan Yang Tidak Disangka-sangka

Nabi Musa AS memohon diturunkan hujan untuk kaumnya. Namun Allah menghendaki agar baginda memukulkan tongkatnya ke batu sehingga terpancar 12 mata air. Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah Ayat 60:

۞ وَإِذِ اسْتَسْقَىٰ مُوسَىٰ لِقَوْمِهِ فَقُلْنَا اضْرِب بِّعَصَاكَ الْحَجَرَ ۖ فَانفَجَرَتْ مِنْهُ اثْنَتَا عَشْرَةَ عَيْنًا ۖ قَدْ عَلِمَ كُلُّ أُنَاسٍ مَّشْرَبَهُمْ ۖ كُلُوا وَاشْرَبُوا مِن رِّزْقِ اللَّهِ وَلَا تَعْثَوْا فِي الْأَرْضِ مُفْسِدِينَ

"Dan (ingatlah) ketika Nabi Musa memohon supaya diberi air untuk kaumnya, maka Kami berfirman: “Pukullah batu itu dengan tongkatmu”, lalu terpancutlah dari batu itu dua belas mata air; sesungguhnya tiap-tiap satu puak (di antara mereka) telah mengetahui tempat minumnya masing-masing. (Dan Kami berfirman): “Makanlah dan minumlah kamu dari rezeki Allah itu, serta janganlah kamu bertebaran di muka bumi ini dengan melakukan kerosakan”. {alBaqarah:60}

Wallahu a'lam

Kamu sendiri yang telah merosakkan anak itu

Seorang lelaki pernah bertemu dengan 'Abdulllah Ibn alMubarak, mengadu tentang anaknya yang derhaka terhadapnya. Tanya Ibn alMubarak:
 
"kamu pernah mendoakan keburukan untuk anakmu itu?" Jawab lelaki itu: "ya, pernah."
 
Kata Ibn alMubarak: "Pergilah kamu dari sini, sesungguhnya kamu sendiri yang telah merosakkan anakmu itu."
Wallahu a'lam

Nasihat untuk diri sendiri dan semua

Jika hidup tanpa amalan sunat rawatib... tanpa solat Witir, tanpa solat Dhuha, tanpa membaca alQuran, tanpa zikir-zikir pagi dan petang, tanpa amalan untuk hari kiamat... maka jangan terkejut, jika kebahagiaan dan ketenangan hilang dari hidup kita di dunia.

Jangan hairan juga nanti di akhirat, kita akan berdiri kaku tanpa dapat bergerak, sedangkan manusia lain di sekeliling kita, diseru masuk ke dalam syurga...

Ada yang diseru melalui pintu alRayyan (bagi orang-orang yang banyak berpuasa), ada yang diseru melalui pintu Solat, ada yang diseru melalui pintu sedekah. Setiap kita akan memerhatikan dirinya sendiri. Firman Allah SWT:

 [القيامة : 14-15]{بَلِ الْإِنسَانُ عَلَىٰ نَفْسِهِ بَصِيرَةٌ (14) وَلَوْ أَلْقَىٰ مَعَاذِيرَهُ (15)} 

Maksudnya: "Bahkan manusia itu menjadi saksi atas dirinya sendiri, meskipun dia mengemukakan alasan-alasannya."

Wallahu a'lam