Tangisan Dan Rendah Diri al-Imam al-Qaradhawi

Monday, August 10, 2009

 

 

"Saudara-saudara sekelian, aku ingin nyatakan bahawa, pujian-pujian ini dan sanjungan-sanjungan yang aku dengar (diberikan kepadaku) tidak akan memperdaya ku, dan tidak akan menipuku akan hakikat diri aku yang sebenarnya. Demi Allah aku mengetahui tentang hakikat diri ku sebenarnya, yang lemah, yang lalai dan cuai. Ibn ‘Atoilah al-Sakandari di dalam kitab Hikamnya berkata:

الناس يمدحونك, لما يظنونه فيك, فكن أنت ذما لنفسك لما تستيقنه منها, العاقل لا يترك يقين ما عنده لظن ما عند الناس

“Manusia memuji engkau, terhadap apa yang mereka sangka sesuatu perkara terpuji yang ada pada engkau. Maka jadilah engkau seorang yang menghina diri sendiri, dengan apa yang engkau yakini apa yang ada pada dirimu. Seorang yang berakal sepatutnya tidak meninggalkan (melupakan) suatu yang pasti terhadap dirinya berdasarkan pengetahuannya tentang dirinya sendiri, kerana sangkaan orang lain terhadap dirinya.”

Sangkaan orang ramai tidak akan memperdaya ku, terhadap hakikat diri aku yang aku kenali, demi Allah. Aku juga mengetahu Allah telah menutup (keaibanku) dengan tutupan yang indah, kerana termasuk kurniaan Allah kepada kita, sepertimana yang dinyatakan oleh Abu al-‘Atahiyah (أبو العتاهية):

أحسن الله بنا أن الخطايا لا تفوح, فإذا المستور منا بين ثوبيه فضوح

“Allah telah berlaku baik kepada kita, dengan menjadikan kesalahan-kesalahan kita itu tidak berbau, jika yang tertutup itu berbau, ia satu keaiban.”

Allah tidak menjadikan kesalahan dosa itu berbau, sehingga boleh dihidu oleh orang ramai, sebagai menutup keaiban kita, maka Allah telah menutup (keaiban kita) dengan tutupan yang indah, dan aku berharap Allah akan menutup keaiban kita diakhirat, sepertimana Dia telah menutup keaiban kita di dunia.

Sesungguhnya kemuliaan-kemuliaan ini (yang diberikan kepadaku), pujian-pujian dan anuberah-anugerah , aku bimbang wahai saudara-saudara ku, dia akan menghilangkan pahala ku. Al-Imam Muslim telah meriwayatkan di dalam sahihnya:

ما من غازية تغزو في سبيل الله فيصيبون الغنيمة إلا تعجلوا ثلثي أجرهم من الآخرة ويبقى لهم الثلث وإن لم يصيبوا غنيمة تم لهم أجرهم

Maksudnya: “Tidak ada kumpulan yang berperang di jalan Allah, kemudian mereka memperolehi al-Ghanimah (harta rampasan perang) di dalam peperangan itu, bererti pahala mereka di akhirat telah disegerakan 2/3nya di dunia, dan tinggallah untuk mereka 1/3 (pahala di akhirat), jika mereka tidak memperolehi harta rampasan perang, pahala (jihad) mereka sempurna diberikan di akhirat.”

Maka aku bimbang wahai saudara-saudara ku, pujian-pujian ini (yang diberikan kepada ku), sanjungan-sanjungan dan ungkapan-ungkapan para sahabat dan pelajar-pelajar ku menghilangkan 2/3 pahala ku, ini (pujian dan sanjungan ini) merupakan ghanimah bagi seorang alim, orang ramai memuji dan memuliakannya, ia merupakan anugerah dan ghanimah kepadanya, ia menghilangkan 2/3 pahala. Maka jika kemuliaan-kemuliaan ini menghilangkan 2/3 daripada pahala ku, maka sesungguhnya aku telah rugi!, apatah lagi jika baki 1/3 yang tinggal itu ada pula kekurangan dan cacat-cela! Maka apakah yang tinggal utk seseorang itu?

Seminar ini adalah untuk para pelajar dan para sahabat. Saudara-saudara menyebut: “al-Imam al-Qaradhawi”, aku demi Allah bukan seorang pemimpin dan bukan pula seorang imam, aku sentiasa merasakan aku seorang pejuang, dan aku seorang pelajar!!! Dan aku akan terus menjadi seorang pelajar. Seorang alim yang sebenarnya, ialah yang sentiasa menjadi seorang pelajar sepanjang hayatnya. Dan aku sentiasa belajar, dan aku sedar bahawasanya banyak perkara yang aku tidak tahu.....
 
Wallahu a'lam

Berpegang teguh dengan sunnah Nabi SAW

Kata Imam alNawawi RH:
 
"Sesungguhnya mesti bagi setiap seorang untuk berakhlak dengan akhlak Rasulullah SAW, dan mengikuti perkataan, perbuatan dan pengakuan baginda dalam hukum-hakam, adab-adab dan seluruh ajaran Islam. Demikian berpegang dalam memastikan perkara itu berdasarkan apa-apa yang Sahih dan menjauhi apa-apa yang Dhoief. Jangan terpedaya dengan mereka yang menyalahi sunnah-sunnah yang sahih dan jangan bertaqlid kepada mereka yang bersandarkan kepada hadis-hadis yang dhoief. Sesungguhnya Allah SWT telah berfirman:
 
وما ءاتكم الرسول فخذوه وما نهاكم عنه فانتهوا
 
Maksudnya: "Apa-apa yang dibawakan oleh Rasul untuk kamu semua maka ambillah ia, manakala apa-apa yang ditegahnya maka jauhilah ia." (alHasyr: 7) FirmanNya lagi:
 
قل إن كنتم تحبون الله فاتبعوني يحببكم الله ويغفرلكم ذنوبكم
 
Maksudnya: "Katakan, jika kamu semua cintakan Allah, maka ikutilah Rasulullah. Nanti Allah akan mencintai kamu semua dan mengampunkan dosa-dosa kamu semua." (alAhzab: 21)
 
Ayat-ayat ini dan yang semakna dengannya berupa dorongan untuk mengikut baginda SAW, dan melarang dari mereka-reka dan mengada-adakan (sesuatu yang baharu). Allah SWT telah mengarahkan kita semua ketika berselisih paham agar kembali merujuk kepada Allah dan Rasul iaitulah kepada alKitab dan alSunnah. Semua ini di dalam sunnah yang telah sahih. Adapun yang tidak sahih, bagaimana ia boleh menjadi sunnah? Dan bagaimana ia boleh dihukum atas Rasulullah telah berkata atau berbuat tanpa ada bukti ke arah itu? Jangan kamu terpedaya dengan ramainya mereka yang bermudah-mudah dalam beramal dan berhujjah dalam hukum-hakam dengan hadis-hadis yang dhoief sekalipun mereka itu para penulis dan para imam dalam fiqh dan selainnya..." (Khulasah alAhkam 59-60)
 
Wallahu a'lam

Asas menghukum orang Islam sekalipun ahli bid'ah dan sufi bid'ie tak sama dengan menghukum orang kafir

 
Seorang kafir yang sujud kepada berhala tidak ditanya kenapa sujud kepada berhala. Namun seorang yg zahirnya muslim, apabila melakukan perkara yang boleh membawa kepada kekufuran TIDAK BOLEH dihukum kafir semata-sama dengan perbuatannya itu. Kata alSyaukani RH:
 
اعلم أن الحكم على الرجل المسلم بخروجه من دين الإسلام ودخوله في الكفر لا ينبغي لمسلم يؤمن بالله واليوم الآخر أن يقدم عليه إلا ببرهان أوضح من شمس النهار
 
Maksudnya: "Ketahuilah bahawa hukumam ke atas seorang muslim dengan mengatakan dia telah terkeluar dari agama Islam dan menjadi penganut agama kufur, tidak boleh didahulukan ke atas seseorang muslim yang beriman kepada Allah dan hari kiamat melainkan dengan adanya bukti jelas, lebih jelas dari sinar matahari di siang hari."
 
Justeru, seorang yang dikenali sebagai muslim, jika melakukan perbuatan sujud dan di hadapannya terdapat sesuatu, tidak boleh dengan mudah dihukum kafir dengan semata-mata perbuatannya itu, melainkan mestilah perbuatannya itu bersama iktiqad yang kufur. 
 
Asas hukum kufur dikenakan ke atas seorang muslim apabila perbuatannya bersama iktiqad kufur ini ialah berdasarkan firman allah SWT:
 
مَن كَفَرَ بِٱللَّهِ مِنۢ بَعۡدِ إِيمَٰنِهِۦٓ إِلَّا مَنۡ أُكۡرِهَ وَقَلۡبُهُۥ مُطۡمَئِنُّۢ بِٱلۡإِيمَٰنِ وَلَٰكِن مَّن شَرَحَ بِٱلۡكُفۡرِ صَدۡرٗا فَعَلَيۡهِمۡ غَضَبٞ مِّنَ ٱللَّهِ وَلَهُمۡ عَذَابٌ عَظِيمٞ
 
Maksudnya: "Sesiapa yang kufur kepada Allah sesudah ia beriman (maka baginya kemurkaan dan azab dari Allah), kecuali orang yang dipaksa (melakukan kufur) sedang hatinya tenang tenteram dengan iman; akan tetapi sesiapa yang terbuka hatinya menerima kufur maka atas mereka tertimpa kemurkaan dari Allah, dan mereka pula beroleh azab yang besar." (alNahl: 106) 
 
Ibn Kathir RH mendatangkan riwayat daripada al'Aufi daripada Ibn 'Abbas RA yang mengatakan ayat ini turun sempena peristiwa 'Ammar bin Yasir yang disiksa oleh golongan musyrikin Mekah sehinggalah beliau bersetuju kufur terhadap Nabi SAW. alBaihaqi RH menyebut riwayat dalam perristiwa tersebut 'Ammar bin Yasir mencela Nabi SAW dan memuji sembahan-sembahan musyrikin kerana tidak tahan dengan azab yang dikenakan ke atasnya. 
 
Namun ungkapan kufur yang dilafazkan oleh 'Ammar tidak menjadikan dia terkeluar dari agama Islam dengan nas ayat alQuran ini. Kerana itu seorang muslim jika melakukan perbuatan yang boleh difahami akan menjadikannya kafir dan murtad, tidak boleh dihukum kafir hanya semata-mata perbuatannya itu, kerana mungkin ada sesuatu yang mendorong dia melakukannya dan menghalang kita menjatuhkan hukum kafir terhadapnya, seperti:
 
1) dipaksa.
2) takwilan yang salah lagi sesat.
3) jahil, dan lain-lain.
Wallahu a'lam