Semua perkara bermula dari kecil kemudian membesar kecuali musibah

Kata Huzaifah RA: 

إن الله لم يخلق شيئا قط إلا صغيرا ثم يكبر، إلا المصيبة فإنه خلقها كبيرة ثم تصغر.

Maksudnya: "Sesungguhnya Allah tidak menciptakan sesuatu sama-sekali, melainkan semuanya bermula kecil kemudian baru membesar, kecuali musibah, di mana DIA menciptanya bermula besar, seterusnya mengecil." (Bahjah alMajalis 250)

Wallahu a'lam

Berbuat baiklah sepertimana ALlah telah berbuat baik kepadamu

Kata Imam alSyaukani ketika menafsirkan firman Allah SWT:

{وَأَحْسِن كَمَا أَحْسَنَ اللَّهُ إِلَيْكَ}

Maksudnya: "Berbuat baiklah sepertimana Allah telah berbuat baik kepadamu." (alQasas: 77)

Kata beliau: "iaitu, berbuat baiklah kepada hamba Allah sepertimana Allah telah berbuat baik kepada kamu dangan apa-apa yang telah Dia kurniakan kepada kamu dari nikmat-nikmat dunia." (Fath alQadir 4/261)

Wallahu a'lam

Sibukkan Diri Dengan Kebaikan

Kata Yunus bin Abd alA'la (الأعلى): "Aku pernah mendengar Imam alSyafi'e RH berkata:

لو أن رجلا تصوف أول النهار لم يأت عليه الظهر إلا وجدته أحمق

Maksudnya: "Jika seseorang lelaki bertasawwuf pada awal siang, tidak datang padanya waktu Zohor melainkan aku dapati dia menjadi seorang yang bodoh." (Riwayat alBaihaqi di dalam Manaqib alSyafi'ie 2/207 dengan Sanad Yang Sahih) 

Imam alSyafi'ie juga berkata:

ما لزم أحد الصوفية أربعين يوما فعاد عقله إليه أبدا

Maksudnya: "Tiada seseorang yang melazimi sufi selama 40 hari yang kembali semula akalnya buat selama-lamanya." (Talbis Iblis 327) 

Kata beliau lagi:

صحبت الصوفية فما انتفعت منهم إلا بكلمتين: سمعتهم يقولون: الوقت سيف، فإن قطعته وإلا قطعك. ونفسك إن لم تشغلها بالحق، وإلا شغلتك بالباطل

Maksudnya: "Aku bersama dengan orang-orang sufi, tiada apa yang dapat aku ambil manfaat daripada mereka melainkan 2 kalimah sahaja: (iaitulah) waktu itu adalah pedang, jika kamu memotongnya, dia akan memotongmu. Dan jiwa kamu, jika kamu tidak menyebukkannya dengan perkara kebenaran, dia akan menyebukkan kamu dengan perkara batil." (Madarij alSalikin 3/124)

Wallahu a'lam