Kita pasti akan jatuh ke dalam lubang kubur...

 
"Kita mungkin sahaja selamat dari terjatuh ke dalam mana-mana lubang MELAINKAN lubang kubur. Seorang yang berakal pasti akan membuat persiapan untuk hari jatuhnya dia ke dalam lubang kuburnya. Sesungguhnya ketika itu, semua kita akan menyesal dari setiap langkah yang telah ditempuhnya, melainkan langkah yang disusun untuk mencari redha Allah SWT."
Wallahu a'lam

Wahai Tuhan, cintailah kami ini...

Kata seorang Salaf RH:
 
"Dahulu aku menyangka bahawa seorang hambalah yang terlebih dahulu perlu mencintai Allah, lalu Allah mencintainya. Sehinggalah aku membaca firman Allah:
 
فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ
 
Maksudnya: "...nanti ALLAH akan datangkan satu kaum, ALLAH mencintai mereka, mereka pula mencintai Allah..." (alMaidah 54) Barulah aku ketahui bahawa yang mula-mula mencintai adalah ALLAH.
 
Dahulu aku menyangka bahawa seseorang hambalah yang perlu bertaubat terlebih dahulu kepada Allah, agar Allah memberi taubat kepadanya. Sehinggalah aku membaca firman Allah:
 
ثُمَّ تَابَ عَلَيْهِمْ ليتوبوا
 
Maksudnya: "...Kemudian Allah memberi Taubat kepada mereka (memberi taufiq kepada taubat) agar mereka mahu bertaubat.." (alTaubah 118) Barulah aku tahu bahawa ALLAH lah yang memberi ilham kepada kamu sehingga kamu dapat bertaubat (kepada-NYA). 
 
Dahulu juga aku menyangka bahawa seorang hambalah yang perlu redha kepada ALLAH terlebih dahulu, kemudian barulah ALLAH akan redha kepadanya. Sehinggalah aku membaca firman ALLAH:
 
رَّضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ
 
Maksudnya: "...ALLAH meredhai mereka dan mereka redha kepada ALLAH..." ( alBayyinah) 
 
"Wahai TUHAN, cintailah kami, berilah taufiq untuk kami bertaubat kepadaMU, redailah kami, bantulah kami untuk mengingatiMU, mensyukuri nikmatMU, baik ibadah kepadaMU dan kurniakanlah kekuatan untuk mentaatiMU."
 
Wallahu a'lam

Buatlah sesuatu kerana Allah

Sesiapa yang melakukan sesuatu kerana Allah, akan merasai kerehatan dan ketenangan hati. Jika dia berjaya menyempurnakan sesuatu amalan bermanfaat, dia tahu bahawa di sana ada TUHAN yang mengira penat lelahnya untuk dibalas dengan pahala. Jika dia tersilap dalam sesuatu amalan yang dilakukannya, dia tahu bahawa di sana ada TUHAN yang memerhatikan niat sucinya, lalu memaafkan kesilapan-kesilapan yang berlaku. Oleh itu, jika anda betul dalam tindakan atau tersilap, anda dalam dua keadaan ini.
 
Kecelakaan dan penyesalan adalah untuk orang yang mengharap redha orang ramai dari apa-apa yang dilakukannya. Sedangkan orang ramai itu jika dia berbuat betul, mereka akan hasad dan tidak berterima kasih kepadanya. Jika dia tersilap, mereka akan sibuk pula menyebut-nyebut kesilapan itu bagi tujuan menjatuhkannya.
 
Jiwa seseorang insan tidak akan tetap dan kukuh, melainkan jika Allah-lah di hadapan setiap amal perbuatannya. Sedang semua manusia di belakangnya. Jika sebaliknya, kemurkaan Allah yang bakal diterima.
Wallahu a'lam